Obrolan Tengah Malam

Ditulis oleh WilFauzy pada February 23, 2021

Sudah hampir satu minggu di bandung, tapi rasanya lama sekali walaupun kehidupan hanya begadang dan tidur di pagi hari sampai siang bahkan sore, namun entah mengapa kok rasanya lama sekali.

Bisa dihitung mandi dalam lima hari hanya dua kali, ada cerita mandi pada kedua kalinya, ternyata ada gunting dan alat cukur, melihat si burhan sudah gondrong seperti rambutnya karl marx, akhirnya memutuskan untuk memangkas.

Setelah rambut si burhan sudah lumayan rapi, tidak berani cukur sampai gundul karena bisa bikin banjir, apalagi sekarang lagi musim hujan, enggak ada penyerapan terlebih lagi kalo gundul bisa bikin gatel.

Melihat ke cermin kumis sama jenggot sudah berwarna merah saja, kenapa engga sekalian cukur kumis sama jenggot, pertama potong menggunakan gunting.

Namun dipikir-pikir kaya kurang keren aja, enggak berasa lebih muda aja gitu, akhirnya lanjut potong kali ini dengan cukuran kumis biar gundul nih kumis, biar berasa lebih muda aja.

Namun satu hari kemudian muncul jerawat di dagu seperti biasanya kalo dipotong sampe abis si jenggot, entah apa penyebabnya, kayaknya sih sensitif mirip pantat bayi.

Cepet banget gedenya kayaknya bukan jerawat lagi deh tapi bisul dari bentuknya enggak tau dah, males juga kalo dipikir.

Tapi kalo dipikir jadi enggak bisa tidur, sudah jam tiga malam enggak bisa tidur, kalo dipaksa tidur pun malah enggak enak, akhirnya ke luar rumah untuk berkunjung ke warung, membeli satu bungkus rokok surya dan minuman dingin.

Jalanan di gang terasa sepi sekali, hanya ada saya dan bayangan yang menamani, si gerbang kampret malah susah dibuka lagi, itung-itung olahraga tengah malam saja, sambil mengobrol sama tikus penghuni dapur.